PENGUMUMAN SISWA ELIGIBLE SNMPTN 2022

Rangkaian Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi atau SNMPTN 2022 telah dimulai. Seperti tahun-tahun sebelumnya, seleksi ini diperuntukan bagi siswa dengan prestasi unggul. Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) menetapkan, jatah SNMPTN hanya 20 persen, dan tiap sekolah mendapatkan kuota berdasarkan akreditasi. Berikut rincian ketentuan kuota SNMPTN untuk setiap sekolah berdasarkan akreditasi:

Akreditasi A: 40%  terbaik

Akreditasi B: 25% terbaik

Akreditasi C dan lainnya: 5% terbaik

SMAN 1 Talang Ubi merupakan salah satu sekolah yang memiliki akreditasi A, sehingga berhak mendapatkan jumlah kuota 40%  dari jumlah siswa untuk mengikuti SNMPTN.

Dan berikut adalah daftar siswa yang dinyatakan Eligible untuk mengikuti rangkaian Seleksi Masuk perguruan Tinggi Negeri Jalur SNMPTN Tahun 2022

JURUSAN ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
NO NAMA SISWA KELAS
1 DWI OKTAVIA IMANIARNI XII MIPA 4
2 SELFI MARISA AGUSTIN XII MIPA 4
3 MANESA D S XII MIPA 1
4 DEFINA KHOLIZA XII MIPA 1
5 DAVINA VARADITA XII MIPA 4
6 DIA KARTIKA XII MIPA 1
7 VALISYA ZILVANIA XII MIPA 2
8 WESDA ADE UTARI XII MIPA 4
9 DHEA OKTAVIANI XII MIPA 2
10 PUTRI AMANDA XII MIPA 4
11 NADIA EKA DAMAYANTI XII MIPA 3
12 Desy Triwandani XII MIPA 2
13 JOE OKTAVIANO XII MIPA 2
14 SYAHADA INDAH SARI XII MIPA 1
15 ERLY SUTIANINGSIH XII MIPA 1
16 DANI RUPAWAN XII MIPA 2
17 TASHA WULANDARI LIANDRI XII MIPA 2
18 CLARA TIRTA XII MIPA 1
19 MEANDA FEBRIYAN XII MIPA 3
20 DUWI ANTIKA XII MIPA 1
21 WULANDARI XII MIPA 4
22 RAHMA ADELIA AGUSTIN XII MIPA 2
23 SYAHRUDIAN SYAHPUTRA XII MIPA 3
24 RANTI OKTAVIANI XII MIPA 2
25 ERVINA TRI INDASARI XII MIPA 3
26 KELVIN XII MIPA 1
27 TRIA JESIKA XII MIPA 1
28 YENI ANDINI SAIDAH, A XII MIPA 1
29 SALBINA AMIRA SAVILLA XII MIPA 3
30 REALITA ANGGRAINI XII MIPA 3
31 CHIKALYZ KAYLA.P.M.M XII MIPA 1
32 SHIVA SYABILLA WIJAYA XII MIPA 2
33 DINDA CAHYATI XII MIPA 3
34 FARIZ DZIKIA KELPIN XII MIPA 1
35 INDAH DWI JAYANTI XII MIPA 2
36 MUHAMMAD DIKA A XII MIPA 1
37 NABILAH RIA PRATIWI XII MIPA 2
38 RANI SALSABELA XII MIPA 1
39 GILANG SAMUDRA XII MIPA 2
40 RAHMA INE FEBRI XII MIPA 3
41 EJI XII MIPA 2
42 ALAN PRATAMA XII MIPA 1
43 ALDITO DWI CAPRIO XII MIPA 1
44 ALDI XII MIPA 3
45 CLARA ANJANI DAMAYANTI XII MIPA 4
46 MELATI FITRIA NANDA XII MIPA 2
47 CAROLIN FLORENZA XII MIPA 1
48 KHAILLA AURA RABANI AZIKRA XII MIPA 3
49 KELVIN ADIPUTRA XII MIPA 1
50 SHELA MAJITAH XII MIPA 1
51 ANDRE XII MIPA 2
52 ADITYA NOVALDO XII MIPA 2
53 GEBY SEPTIAN DANU XII MIPA 4
54 ADI PRIYONO XII MIPA 1
55 MUHAMMAD ROBI PANGHURIAN XII MIPA 4
JURUSAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL (IPS)
1 ANGGIE PEBRIANI XII IPS 1
2 NADHIA PUTRI XII IPS 1
3 Marsha Jihan alisah XII IPS 3
4 FAJAR CAHYA ANUGRAH XII IPS 1
5 SHERLY TRIYA ANGGRAINI XII IPS 1
6 TIA JUWITA XII IPS 1
7 RARA JOVITA AUSTRINNIA XII IPS 3
8 Revi Destariani XII IPS 1
9 Diva Tri Marniah XII IPS 3
10 ADE IRMAYANI XII IPS 3
11 DAFA IRWANSYAH XII IPS 3
12 VANY MELLISTHASARI XII IPS 1
13 ERICHA NOVASTRA MOURENSIA XII IPS 1
14 RINTAN XII IPS 1
15 SETYA PRAYOGA XII IPS 1
16 Risma Silviani XII IPS 1
17 SHEIKHA NAJWA AZ ZAHRA XII IPS 1
18 Agnes Kristina Sipayung XII IPS 2
19 MIRNAWATI XII IPS 2
20 Riski Kurniawan Saputra XII IPS 1
21 Raka Frista Yansyah XII IPS 3
22 LINDA ERISKA XII IPS 2
23 NADILA PUTRI DWI KASARI XII IPS 2
24 Rhaiken Tjizasaka Myar Putri XII IPS 1
25 Ananda Adelia Putri SA XII IPS 2
26 LILI ASMARANI XII IPS 3
27 Ilham Adriansyah XII IPS 3
28 ARPANSAH XII IPS 1

Bagi siswa yang dinyatakan Eligible harap segera bergabung ke group WA melalui tautan berikut :

Gabung Grup WA

PENGUMUMAN 3 TERBAIK KELAS TAHUN AJARAN 2021/2022 SEMESTER 1 (GANJIL)

Pembagian rapor menjadi momentum yang mendebarkan bagi para siswa. Rapor merupakan dokumen hasil pembelajaran yang menggambarkan capaian ketuntasan belajar siswa dalam satu semester. Pembagian rapot salah satunya berfungsi sebagai media evaluasi terhadap proses pembelajaran yang telah dilakukan siswa.

SMAN 1 Talang Ubi telah melakukan pembagian rapor pada tanggal 7 & 10 Januari 2022 untuk pembelajaran semester ganjil tahun ajaran 2021/2022. Pembagian rapor dilakukan secara terbatas selama dua hari dengan pembagian sesi ganjil dan genap dalam tiap kelas.

Pada momen ini pihak sekolah telah merangkum tiga terbaik siswa dalam tiap kelas dalam periode semester ganjil. Berikut daftar nama siswa terbaik tersebut :

  • X MIPA 1

Terbaik 1        :           Amanda Panggabean

Terbaik 2        :           Gitta Valerinova

Terbaik 3        :           Karin Nisrima Afifah

  • X MIPA 2

Terbaik 1        :           Mulan Putri Agnesia

Terbaik 2        :           Dinda Saputri

Terbaik 3        :           Auwliya Rahmayani

  • X MIPA 3

Terbaik 1        :           Ica Tria Kartika

Terbaik 2        :           Naela Sandra Dwi Putri

Terbaik 3        :           Salsya Putri Kinarti

  • X MIPA 4

Terbaik 1        :           M. Ferdian Alverindo

Terbaik 2        :           Zakia Shalih

Terbaik 3        :           Dinda Raveena Paramitha

  • X MIPA 5

Terbaik 1        :           Hafizka Nurazizah

Terbaik 2        :           Dinda Ramadani

Terbaik 3        :           Risa Umami

  • X IPS 1

Terbaik 1        :           Zoya Julita Pratiwi

Terbaik 2        :           M. Jacky Dwi Syahputra

Terbaik 3        :           Fina Saputri Utami

  • X IPS 2

Terbaik 1        :           Randy Agustin

Terbaik 2        :           Nesta Cahaya

Terbaik 3        :           Fani Sabela

  • XI MIPA 1

Terbaik 1        :           Naufal Prima Mahendra

Terbaik 2        :           Adea Amanda Marsel

Terbaik 3        :           Anisa Agustin

  • XI MIPA 2

Terbaik 1        :           Fikri Anggara

Terbaik 2        :           Rafly Rahman Hakim

Terbaik 3        :           Desla Ananda

  • XI MIPA 3

Terbaik 1        :           Exti Rohani

Terbaik 2        :           Yesa Ika Saputri

Terbaik 3        :           Septi Herlin Tri Wardani

  • XI MIPA 4

Terbaik 1        :           Rachel Alia Noviyanti

Terbaik 2        :           Fadiah Adilah Kusmayadi

Terbaik 3        :           Dedi Firdaus

  • XI MIPA 5

Terbaik 1        :           Anggun Noviani

Terbaik 2        :           Inulyan

Terbaik 3        :           Anjani Cahya Ningsih

  • XI IPS 1

Terbaik 1        :           Indah Rizki Aulia

Terbaik 2        :           Siti Fadhila

Terbaik 3        :           Nasila Tri Agustin

  • XI IPS 2

Terbaik 1        :           Karlina Andriani

Terbaik 2        :           Tri Devi

Terbaik 3        :           Lioni Rahmania

  • XII MIPA 1

Terbaik 1        :           Defina Kholiza

Terbaik 2        :           Manesa Divanazwa Syafira

Terbaik 3        :           Dia Kartika

  • XII MIPA 2

Terbaik 1        :           Desi Triwandani

Terbaik 2        :           Dhea Oktaviani

Terbaik 3        :           Valisya Zilvania

  • XII MIPA 3

Terbaik 1        :           Meanda Febriyanti

Terbaik 2        :          Nadia Eka Damayanti

Terbaik 3        :          Dinda Cahyati

  • XII MIPA 4

Terbaik 1        :           Dwi Oktavia Imaniarni

Terbaik 2        :           Selfi Marisa Agustin

Terbaik 3        :           Wesda Ade Utari

  • XII IPS 1

Terbaik 1        :           Anggie Pebriani

Terbaik 2        :           Fajar Cahaya Anugrah

Terbaik 3        :           Nadhia Putri

  • XII IPS 2

Terbaik 1        :           Tia Agustin

Terbaik 2        :           Nurista Pebriyanti

Terbaik 3        :           Ela Adelia

  • XII IPS 3

Terbaik 1        :           Marsha Jihan Alisah

Terbaik 2        :           Clera Mariska Saputri

Terbaik 3        :           Ima Lestari

Kepala SMAN 1 Talang Ubi Bapak Jainul Abidin, S.Pd., M.Pd. mengucapkan selamat dan memberikan apresiasi kepada seluruh siswa yang masuk ke dalam tiga terbaik pada tiap kelas. Dengan adanya pengumuman ini, diharapkan dapat menjadi motivasi untuk seluruh siswa agar terus meningkatkan prestasi pada semester selanjutnya. Semoga seluruh siswa mendapatkan hasil rapor yang memuaskan. Sampai jumpa kembali pada pembagian rapot di semester genap.

#TimLitbang-SMANSA

Penghargaan Atas Pengabdian Guru & Siswa Berprestasi Dalam Upacara Peringatan Hari Guru Nasional SMAN 1 Talang Ubi

25 November menjadi hari peringatan guru Nasional. Hari peringatan guru ini menjadi momentum untuk mengenang jasa pahlawan tanpa tanda jasa yang telah berperan dalam mendidik dan mencetak generasi terbaik di seluruh Indonesia.

SMAN 1 Talang Ubi pada hari guru 25 November 2021 mengadakan upacara peringatan hari guru Nasional secara bersama dengan segala pembatasan sosial yang diberlakukan. Meriahnya upacara peringatan tersebut dihadiri oleh perwakilan Dinas Pendidikan Kab. PALI, dewan Pendidikan, pihak Komite, Kepala sekolah, dewan guru, staf tata usaha dan sebagian siswa SMAN 1 Talang Ubi.

Upacara yang diselenggarakan oleh Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) tersebut berlangsung dengan hikmat dan haru. Terutama saat seluruh siswa menyanyikan lagu Hymne Guru dan Terimakasihku guruku.

Pada peringatan hari guru ini juga, pihak sekolah beserta OSIS memberikan sebuah penghargaan tanda jasa kepada 7 guru SMAN 1 Talang Ubi. Penghargaan tersebut diberikan atas pengabdian dan dedikasinya terhadap SMAN 1 Talang Ubi yang sudah berlangsung sejak 25 tahun yang lalu. Berikut merupakan nama guru yang mendapatkan penghargaan dari pengabdian tersebut :

  1. Drs. Gunadi, M.Pd.
  2. Drs. Ardian Supri
  3. Jainul Abidin, S.Pd., M.Pd.
  4. Dra. Nurleli
  5. Marnona, S.Pd.
  6. Maryati, S.Pd.
  7. Nurbaiti

Selain itu, penghargaan juga diberikan kepada siswa siswi SMAN 1 Talang Ubi yang berprestasi, baik dalam bidang akademik maupun non akademik. Berikut nama siswa siswi yang mendapatkan penghargaan :

  1. Paskibraka Provinsi 2020/2021 : Robi Panghurian, Ariel Febryan, Naufal Prima Mahendra
  2. Paskibraka Kabupaten 2020/2021 : Selfi Marisa, M. Febrian F, Putri Febrianti, Yoga Yolanda, Nanda Febriansyah, Aldi Sapta R, M. Vicky Roskhan, Dimas Arya. O, Aldito Dwi. C, Bergi Yudista, Nadhia Putri, Reghy Wantoery,
  3. Andre : Juara Lomba Desain Poster Kategori Edukatif Poster, Dalam Kegiatan Annual Scientific Univ. Nu Surabaya
  4. Regu Basket Putra : Juara 2 Smandalan Solidarity Game
  5. Regu Basket Putri : Harapan 1 Smandalan Solidarity Game
  6. Tim Lcc Tvri : Juara 2 Dan The Best Yel Yel Lcc Tvri
  7. Tim Tari Kreasi Bubungan : Juara 1 Tari Kreasi Dengan Judul “Bubungan” Himapali Unsri Cup
  8. Tim Tari Kreasi Bekarang : Juara 2 Tari Kreasi Dengan Judul “Bekarang” Himapali Unsri Cup
  9. Deta Julianie : Juara 1 Solo Vocal Himapali Unsri Cup
  10. Tim Literasi Sains Dan Literasi Baca Tulis : Finalis Festival Literasi Tingkat Provinsi Bidang Literasi Sains Dan Literasi Baca Tulis
  11. Joe Oktaviani : Medali Emas Cabang Olahraga Bridge Mix

Upacara di akhiri dengan melakukan doa, pemotongan tumpeng dan pelepasan balon udara bersama. Dengan adanya momentum ini diharapkan menjadi semangat baru bagi para guru agar senantiasa semangat dan terus berkarya dalam mencetak generasi emas di Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir. Semoga pengabdian seluruh guru di SMAN 1 Talang Ubi menjadi sebuah amal jariyah dalam mendidik siswa, dan begitupun siswa juga menjadi termotivasi agar dapat menjadi siswa yang beriman, unggul dan berprestasi.

#TimLitbang-SMANSA

Literasi Kependudukan Untuk Generasi Masa Kini

Agak terasa asing kita mendengar bila ada orang yang menyebut literasi kependudukan. Terasa asing, karena memang sangat jarang orang atau masyarakat kita yang membicarakan soal kependudukan. Apalagi kalau dihubungkan dengan istilah literasi kependudukan.

Literasi, selama ini pun difahami secara dangkal, yakni membaca atau minat membaca. Begitu pula halnya dengan kependudukan yang sangat jarang dibicarakan orang. Untuk istilah literasi, saat ini memang semakin gencar kita dengarkan atau baca dalam banyak tulisan orang-orang yang peduli dan bergerak menjadi pegiat literasi dengan berkampanye, mengajak orang membaca dan menulis, menyediakan ruang baca atau pojok baca, perpustakaan dan lain-lain.

Sementara untuk masalah kependudukan, hal ini mungkin sangat jarang kita bicarakan. Kita bisa mengukur pada diri kita atau keluarga kita. Ada berapa kali kita membaca atau menulis tentang kependudukan? Kalau pun ada, masalah kependudukan yang mana yang pernah dibaca atau ditulis? Kemudian, di tataran keluarga, ada berapa kali keluarga kita membincangkan soal kependudukan?

Lebih luas lagi, ketika kita berada di tengah masyarakat, ada berapa banyakkah orang yang memperbincangkan atau membicarakan soal kependudukan? Begitu pula halnya di dalam lembaga-lembaga pendidikan kita yang menjadi tempat menggali ilmu pengetahuan, ketrampilan dan belajar membangun kehidupan tersebut? Seringkah masalah kependudukan menjadi topik pembicaraan atau pembahasan? Selayaknya, hal ini kita jawab bersama.

Tak dapat dipungkiri bahwa concern kita, kepedulian kita terhadap kependudukan memang kurang atau rendah. Secara fakta, memang sangat jarang kita membicarakan soal kependudukan. Artinya, dalam kehidupan sehari-hari, tidak banyak orang yang membicarakan tentang kependudukan.

Bahkan di sekolah pun, hal ini kurang menjadi perhatian. Kalau pun ada, kebanyakan orang membicarakan tentang jumlah atau kuantitas penduduk. Misalnya menghafal jumlah penduduk di Negara sendiri, atau mungkin kita mengetahui  urutan Negara dengan jumlah penduduk terbesar.

Padahal, persoalan kependudukan, sekali lagi bukan hanya soal jumlah, persoalan kependudukan adalah persoalan yang sangat luas, yang mencakup segala hal yang terkait dengan manusia dan alam semesta.

Maka, ketika kita bicarakan soal kependukan, akan terkait dengan berbagai hal lain, seperti kualitas penduduk, mobilitas,  pemanfataan dan segala dampak baik dan buruknya terhadap kehidupan dan alam ini. Namun, mengapa kita seakan mengabaikan masalah kependudukan ini?

Ada banyak kemungkinan alasan, mengapa hal-hal seperti disebutkan di atas terjadi. Kita tentu bisa menggali apa yang menjadi alasan yang membuat hal itu terjadu. Beberapa di antaranya, pertama tingkat kepedulian kita dan masyarakat kita terhadap isu kependudukan memang rendah.

Kedua, rendahnya pemahaman kita dan masayarakat, karena ketidakpedulian terhadap isu kependudukan. Ketiga, rendahnya kemampuan literasi masyarakat kita terhadap masalah kependudukan yang ditandai dengan rendahnya minat membaca dan mendiskusikan masalah-masalah kependdudukan dalam keseharian kita.

Seakan-akan persoalan kependudukan, bukan persoalan bersama, tetapi persoalan yang harus diperhatikan oleh pemerintah, terutama BKKBN yang sering difahami dengan keluarga berencana. Padahal, sesungguhnya persoalan kependudukan adalah persoalan bersama semua elemen bangsa, bahkan dalam tataran global, juga menjadi masalah yang harus diperhatikan, diantisipasi oleh setiap bangsa.

Persoalan kependudukan, tidak berdiri sendiri, tetapi saling terkait dengan sector-sektor lainnya. Masalah kependudukan akan berkonsekwensi pada kualitas sumber daya manusia, dalam berbagai sector kehdupan, misalnya sector kesehatan, pendidikan, social, agama, politik, budaya dan lain-lain yang tidak bisa lepas dari persoalan penduduk.

Maka, sebenarnya, masalah kependudukan harusnya mendapat perhatian yang lebih besar dan serius, yang bukan hanya menjadi tanggung jawab dan kewajiban pemerintah, dalam hal ini BKKBN saja, tetapi lintas departemen dan instansi pemerintah. Pendekatan dalam penanganan masalah yang muncul akibat dari ledakan penduduk, misalnya juga harus multi approaches.

 Mengingat tingkat kepedulian dan rendahnya tingkat pemahaman masyarakat terhadap kependudukan, maka upaya untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman masyarakat terhadap kependudukan, harus ditempuh dengan membangun kemampuan literasi kependudukan kepada masyarakat.

Membangun kemampuan literasi kependudukan yang dapat meningkatkan rasa kepedulian masyarakat, minat membaca generasi masa kini yang kita sebut sebagai generasi milenial ini.

Membangun dan menumbuhkan minat membaca, yang berdampak pada peningkatan kapasitas mengidentifikasi, menganalisis dan lebih tinggi lagi mau secara aktif kreatif, innovative, dan lebih produktif dalam memecahkan persoalan-persoalan kependudukan yang timbul di tengah masyarakat kita.

Untuk membangun kondisi yang demikian, memang diperlukan sebuah proses panjang yang ditempuh dengan kegiatan pendidikan kependudukan, baik di lembaga-lembaga pendidikan formal, informal dan nonformal.

Teknik pelaksanaannya bisa dengan memasukan atau menginegrasikan isu kependudukan ke dalam kurikulum pendidikan formal dengan tidak menjadikan pendidikan kependudukan sebagai sebuah mata pelaajaran, mengingat sudah terlalu banyak mata pelajaran yang harus dipelajari setiap peserta didik.

Oleh sebab itu, pendidikan kependudukan tersebut masuk menjadi isu terkait dalam setiap sajian mata pelajaran di sekolah. Hal lain yang juga bisa dilakukan di lembaga-lembaga pendidikan formal adalah dengan menyediakan bacaan-bacaan yang menarik tentang kependudukan.

Misalnya dengan membuat sudut atau pojok baca kependudukan. Sementara di lingkungan keluarga dan masyarakat, pemerintah yang bukan hanya dilakukan oleh BKKBN, harus ikut secara bersama membangun dan memfasilitasi pojok-pojok baca kependudukan di setiap desa di Indonesia.

Untuk mewujudkan ini, sebenarnya pemerintah bisa bersinergi dengan dunia pendidikan dan para pegiat literasi yang kini sedang banyak melakukan kerja-kerja social di tengah masyarakat dengan membuka dan menyediakan taman bacaan secara sukarela dan swadaya.

Hal ini, akan sangat membantu pemerintah meningkatkan kepedulian, kesadaran dan kemampuan literasi kependudukan anak negeri yang kemampuan literasi mereka saat ini masih rendah ini. Langkah-langkah ini, saat ini memang sudah mulai diinisiasi oleh BKKBN, termasuk BKKBN Aceh yang terus bergerak mencari mitra strategis untuk membantu membangun pojok kependudukan dengan menyediankan fasilitas bahanbacaan di sejumlah desa di Aceh.

Tentu, apa yang dilakukan oleh BKKBN di Aceh, masih jauh dari kesempurnaan, namun sebagai sebuah inisiatif memang sangat perlu diapresiasi dan didukung oleh semua pihak, termasuk masyarakat penerima manfaat ( beneficiaries).

Kiranya, BKKBN Aceh bisa pula mengajak organisasi masyarakat sipil, seperti LSM, termasuk WALHI Aceh mungkin memiliki buku-buku bacaan mengenai lingkungan hidup. Tentu masih banyak cara yang bisa dilakukan untuk mewujudkan terbangunnya budaya membaca terkait kependudukan yang bisa dilakukan.

Kita bisa menyimpulkan bahwa saat ini, apabila a semakin banyak orang membicarakan soal literasi kependudukan, kala itu pula pembicaraan soal  kependudukan akan berkembang semakin luas dan terus berkait-kaitan dengan segala persoalan kehidupan. Walaupun  pengertian literasi kependudukan itu sendiri  masih belum secara untuh difahami.

Semoga, semua kita merasa terpanggil dan tergerak untuk bersama-sama membangun gerakan literasi kependudukan di semua level, individu, keluarga, lembaga pendidikan formal dan informal. Kalau kita mau, pasti bisa

Konten ini telah tayang di Kompasiana.com dengan judul “Literasi Kependudukan untuk Generasi Masa Kini”, Klik untuk baca:
https://www.kompasiana.com/tabraniyunis/5c9572167a6d881e6f674b60/literasi-kependudukan-untuk-generasi-masa-kini?page=all

Kreator: Tabrani Yunis

3 Alumni SMA N 1 Talang Ubi Lolos Sekolah Kedinasan PTDI-STTD Tahun 2021

(SMANSANews) – Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir kembali menjalin kerjasama dengan Kementrian Perhubungan melalui Pola Pembibitan Pemerintah Daerah Politeknik Transportasi Darat Indonesia (PTDI) – STTD, dimana program ini merupakan program yang memberikan kesempatan bagi para putra-putri daerah untuk dapat bergabung masuk di perguruan tinggi di bawah naungan Kementerian Perhubungan yaitu  Politeknik Transportasi Darat Indonesia – Sekolah Tinggi Transportasi Darat (PTDI-STTD).

PTDI-STTD merupakan salah satu Sekolah Tinggi Ikatan Dinas di bawah Kementerian Perhubungan Republik Indonesia yang menyelenggarakan pendidikan berbasis vokasi dan akademik di bidang transportasi. Adapun selama menempuh pendidikan taruna/taruni akan dibiayai oleh Pemerintahan Daerah, mendapatkan uang saku, dan ketika lulus akan langsung bekerja di intansi Dinas Perhubungan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS).

Kesempatan emas ini tentu dimanfaatkan dengan baik oleh beberapa alumni SMAN 1 Talang Ubi.  Setelah Tahun lalu salah satu siswa terbaik SMAN 1 Talang Ubi atas nama Sekar Putri Dianti Gumay berhasil lolos menjadi Taruni PDTI-STTD, tahun ini keluarga besar SMAN 1 Talang Ubi patut berbangga, pasalnya dari 4 putra putri daerah yang berhasil lolos melalui Pola Pembibitan Daerah Kabupaten PALI, 3 diantaranya merupakan alumni dari SMAN 1 Talang Ubi. Mereka adalah, Aldi Alfiansyah dan Figo Dwi Purnama (D IV Transportasi Darat) serta Julia Abelita (DIII Manajemen Transportasi Jalan). 

Mereka berhasil lolos menjadi Taruna/i PDTI-STTD setelah melalui beberapa tahapan tes, mulai dari seleksi Berkas, Tes SKD, Tes Kesehatan, Kesamaptaan, Psikotes, Wawancara hingga Pantukhir. Bapak Jainul Abidin, S.Pd., M.Pd selaku Kepala Sekolah  menyampaikan ucapan selamat dan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada ketiga putra putri alumni SMANSA yang telah berhasil lolos menjadi taruna/taruni di STTD Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. Beliau berharap agar ke depannya mereka dapat menjadi SDM yng unggul untuk menghadapi permasalahan transportasi khususnya di Kabupaten PALI. 

Selamat belajar, sukses terus untuk kalian !

(Tim Litbang-SMANSA)

SMAN 1 Talang Ubi Menjadi Salah Satu Tempat Penyelenggaraan Seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK) untuk Guru di Kabupaten PALI

Seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK) merupakan momentum yang sangat dinanti nantikan oleh seluruh guru honorer di Indonesia. Pasalnya pada seleksi ini memberikan sebuah harapan bagi guru yang telah lama mengabdi. Tanpa adanya batas usia sebelum pensiun, seluruh peserta dapat turut serta dalam seleksi pengangkatan sebagai salah satu pegawai pemerintah.

SMAN 1 Talang Ubi pada momentum ini menjadi salah satu tempat penyelenggara seleksi PPPK tersebut. Seleksi akan dilaksanakan selama empat hari mulai dari tanggal 13 September hingga 16 September 2021. Proses seleksi dalam satu hari dibagi kedalam dua sesi pelaksanaan. Sesi 1 pukul 08.00-10.50 WIB dan Sesi 2 pukul 14.00-16.50 WIB. Begitu seterusnya hingga hari ke empat.

Proses pelaksanaan seleksi ini juga didukung dan dibantu atas Kerjasama dari Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan, Dinas Perhubungan, Kepolisian Resor, BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana), dan Polisi Pamong Praja di lingkungan Kabupaten PALI.

Setelah ditetapkannya SMAN 1 Talang Ubi menjadi salah satu tempat penyelenggaraan seleksi PPPK, pihak sekolah segera mempersiapkan diri dalam mewujudkan kelancaran pelaksanaan seleksi tersebut. Mulai dari persiapan jaringan computer yang akan dilaksanakan untuk proses CAT (Computer Assistend Test), persiapan kepanitiaan, persiapan segala bentuk dokumen dan peralatan teknis, hingga persiapan protokol kesehatan yang ketat.

Berbagai bentuk pelaksanaan protokol kesehatan dalam pencegahan penyebaran wabah Covid-19 adalah dengan : 1) Menyiapkan tempat peralatan cuci & hand sanitizer tangan sebelum masuk ke lokasi SMAN 1 Talang Ubi, 2) Melakukan pengecekan suhu peserta dan pengumpulan surat Rapid Antigen yang dilakukan H-1 proses seleksi, 3) Mengatur jarak tempat duduk pada lokasi registrasi, ruang tunggu & ruang tes, 4) Membagikan sarung tangan saat memasuki ruang tes, dan 5) Melakukan penyemprotan disinfektan pada tempat tempat seperti meja kursi setelah digunakan oleh peserta.

Semoga seluruh peserta merasakan kenyamanan saat tes berlangsung dan mendapatkan hasil terbaik dalam pelaksanaan seleksi yang diselenggarakan di SMAN 1 Talang Ubi.

#TimLitbang-SMANSA

Siswa SMANSA Borong 3 Piala “HIMAPALI UNSRI CUP”

Prestasi dalam bidang seni baru baru ini diraih oleh siswa SMANSA, yaitu dalam bidang seni tari dan vocal. Pada ajang yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Universitas Sriwijaya PALI, siswa SMANSA berhasil memboyong 3 piala sekaligus.

    1. Juara 1 Tari Kreasi dengan judul “Bubungan” yang terdiri dari 5 siswa sebagai penari.Tari bubungan sendiri memiliki arti sebagai Rasa syukur dan doa atas keberkahan tempat tinggal. Berikut sinopsis makna dari kata bubungan :

      “Teduhku tempat tinggalku, kayu pertamaku naikkan ke atap rumah yang akan ku singgahi. Sebagai rasa syukur, ku panjatkan doa dengan berbagai caraku. Sejukkan tempat singgahku, bukakan lebar pintu rezeki, dan jauhkan dari segala musibah yang silih berganti.”

    2. Juara 2 Tari Kreasi dengan judul “Bekarang” yang terdiri dari 5 siswa sebagai penari.Tari bekarang sendiri memiliki arti sebagai Bentuk berbagi kebahagiaan dengan adat kebiasaan setempat. Berikut sinopsis makna dari kata bekarang :

      KaruniaNya adalah keberkahan, keberkahan yang selalu patut untuk disyukuri. Hidup soal bersyukur dengan berbagai macam bentuk. Buka genangan air dengan sekumpulan ikan ikan, bekarang ikan bersama kita berbagi kebahagiaan dan wujud rasa syukur. Sekali lagi hidup untuk bersyukur dengan adat kebiasaan setempat.

    3. Juara 1 Solo Vocal

Aji Hestu Saputra selaku pelatih ekstrakulikuler tari menuturkan jika proses latihan dalam mempersiapkan perlombaan dilaksanakan kurang lebih selama satu minggu secara intens.  Seluruh keluarga SMANSA turut berbahagia dan bangga atas prestasi yang berhasil diraih tim tari ini. Semoga seluruh siswa menjadi lebih semangat dalam menorehkan prestasi untuk sekolah.

Sekali lagi kami ucapkan selamat dan terus berkarya untuk tim tari SMANSA.

 

#TimLitbang-SMANSA

5 Siswa SMANSA akan Bertugas Menjadi Pasukan Pengibar Bendera Tingkat Provinsi & Kabupaten

Agustus menjadi bulan yang dinantikan lima siswa SMAN 1 Talang Ubi. Pasalnya kelima siswa tersebut berhasil lolos menjadi anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) ditingkat Provinsi dan Kabupaten ditahun 2021 ini. Kelima siswa tersebut adalah :

Paskibraka Provinsi :

  1. Naufal Prima Mahendra (XI MIPA 1)
  2. Ariel Febryan (XI MIPA 2)

Paskibraka Kabupaten :

  1. Nadhia Putri (XII IPS 1)
  2. Bergi Yedista (XII IPS 2)
  3. Reghy Wantoery (XII IPS 2)

Proses latihan dan tes yang panjang membuat siswa dan segenap keluarga SMAN 1 Talang Ubi turut bangga dan bahagia. Setelah tahun lalu juga salah satu siswa lolos dalam seleksi tingkat Provinsi atas nama Roby Panghurian (XII MIPA 4). Berikut foto Roby saat menjalankan tugas sebagai Paskibraka tahun 2020 lalu :

Kelima siswa yang lolos tahun 2021 ini sangat berharap agar proses pengibaran bendera tetap dilaksanakan di tengah penyebaran wabah Covid-19 ini.

Salah satu siswa yang terpilih menuturkan jika fokus mereka saat ini adalah menjaga kesehatan tubuh. Hal tersebut dipersiapkan karena mereka akan melakukan tes SWAB Covid-19.

Mari kita doakan bersama agar mereka senantiasa diberikan kesehatan dan kelancaran agar dapat siap dan sehat untuk bertugas dihari ulang tahun Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 2021 nanti.

Berikut ini adalah foto anggota Paskibraka SMANSA saat menjalani proses tes seleksi. Semoga kompak selalu dan SMANSA dapat melahirkan generasi Paskibraka terbaik di tahun tahun berikutnya.

#TimLitbang-SMANSA

PEMBAGIAN KELAS PESERTA DIDIK BARU TAHUN PELAJARAN 2021-2022

PENGUMUMAN

Diinformasikan kepada seluruh Peserta Didik Baru UPT SMAN 1 PALI (SMAN 1 Talang Ubi) bahwasannya pembagiaan kelas telah ditentukan. Silahkan kunjungi laman berikut untuk mengetahui informasi lebih lanjut.

INFO PEMBAGIAN KELAS

Jika kalian telah mengetahui informasi pembagian kelas kalian, silahkan hubungi Wali Kelas masing-masing melalui nomor HP yang telah tertera pada tabel di bawah ini.

NO NAMA WALI KELAS KELAS NO HP
1 Maria Ulfa Mahmudah, S.Pd X.MIPA.1 085959592195
2 Sapta Risnanto, S.Pd X.MIPA.2 081215953001
3 Erly Zahara, S.Pd.I  X.MIPA.3 085273030625
4 Vera Setiawati, S.Pd X.MIPA.4 082280690554
5 Ibnu Hanif Asnawi, S.Pd X.MIPA.5 085217281453
6 Sonia Desmalia, S.Pd.I X.IPS.1 081377708492
7 Wahyu Dwi Lestari, M.Pd X.IPS.2 085273500139

Selamat belajar, selamat mengukur prestasi di SMAN 1 Talang Ubi !